Enam Keindahan Ajaran Islam

27 Juli 2009 pukul 14.30 | Ditulis dalam Ikhtisar | Tinggalkan komentar
Tag: , , , , ,

Islam adalah agama tauhid

Dalam semua ajarannya, Islam selalu mengajak untuk iman kepada Allah swt sebagai pencipta alam semesta. Hanya Dia yang berhak dan patut disembah. Atas dasar ini, jika menyembelih hewan atau bernadzar harus ditujukan kepada-Nya semata, lebih-lebih dalam berdoa. Rasulullah bersabda : ”Doa adalah ibadah.” (HR. Tirmidzi). Maka setiap bentuk ibadah tidak boleh ditujukan kecuali kepada Allah semata. Allah befirman : ”Katakanlah : ’Hai orang-orang yang berfirman, aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah.” (QS Al Kafirun [109] :1-2)

Islam agama pemersatu, bukan pemecah belah

Islam mengajak menuju iman kepada semua utusan Allah, yang telah diutus untuk membawa petunjuk bagi seluruh manusia, agar kehidupannya teratur dan mau beriman bahwa Rasulullah saw adalah utusan Allah swt yang terakhir. Syariatnya menggantikan semua syariat yang ada sebelumnya. Beliau diutus kepada semua manusia untuk menyelamatkan mereka dari penganiayaan dan agama-agama palsu. Dijelaskan pulan bahwa agama Islam akan selalu terpelihara kebenarannya. Allah berfiman : ”Rasul telah beriman kepada Al Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan) : ’Kami tidak membeda-bedakan antara seorang pun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya’, dan meeka mengatakan : ’Kami dengar dan kami taat.’ (Mereka berdoa) : ’Ampunilah kami, ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.” (QS Al Baqarah [2] : 185).

Islam agama yang ringan, jelas, dan mudah dimengerti

Islam tidak mengakui adanya takhayul, menentang kepercayaan yang merusak, dan menjauhi falsafah yang membingungkan. Dia adalah agama yang mudah diamalkan oleh siapa pun, kapan pun, dan dimana pun. Allah berfirman : ”Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS Al Baqarah [2] : 185).

Islam tidak membedakan antara moril dan materiil

Islam memandang kehidupan ini sebagai sebuah kesatuan yang mencakup moril dan materiil. Dia tidak mementingkan salah satunya dan mengabaikan yang lain. Dalam ajarannya, kedua hal itu mendapat bagian yang sama dan seimbang. Pada saat mewajibkan ibadah puasa, yang sangat bermanfaat untuk pembinaan jasmani dan rohani manusia, Allah berfiman : ”Hai orang-orang yang berfirman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.” (QS Al Baqarah [2] : 183).

Islam mengajarkan persamaan dan persaudaraan sesama muslim

Islam mengajarkan persaudaraan antara sesama muslim. Dia menghapus segal bentuk perbedaan yang bersumber pada kesukuan, kedaerahan, atau tingkat sosial. Allah berfirman : ”Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di sisi Allah di antaramu adalah yang paling bertakwa di antaramu.” (QS Al Hujurat [49] :13).

Islam tidak mengakui hak khusus bagi pemuka agama

Dalam pandangan Islam, semua manusia memiliki hak dan kewajiban yang sama. Para pemuka agama tidak diberi hak monopoli terhadap ajaran-ajaran yang dibawanya. Maka Islam tidak mengenal apa yang disebut sebagai pembesar-pembesar agama yang dipuja dan disucikan. Semua manusia berhak mempelajari dan mengamalkan Al Qur’an dan hadits Rasulullah, dengan berpandu pada pemahaman orang-orang yang shalih yang terdahulu, yang telah berhasil mewarnai kehidupan ini dengan Qur’an dan hadits. (Ummul Khair – SwaraQuran)

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: