Salam Redaksi Edisi Juli 2009

27 Juli 2009 pukul 15.02 | Ditulis dalam Uncategorized | Tinggalkan komentar

Proses pemilihan presiden di negara kita -alhamdulillah- telah berlangsung dengan damai dan relatif baik pada awal Juli 2009. Pilpres pun cukup dilaksanakan satu putaran. Kita bersama telah menggunakan hak kita untuk memilih pemimpin yang terbaik. Jika tiada aral melintang, pasangan SBY dan Boediono -insya Allah- akan menjadi duet pemimpin kita selama lima tahun mendatang. Semoga Allah swt senantiasa memberikan petunjuk, bimbingan, serta hidayah-Nya kepada beliau berdua, supaya selalu arif bijaksana dalam menjalankan amanat, demi kesejahteraan kita bersama. Sayangnya, ledakan bom kembali mengguncang Jakarta pada pertengahan Juli 2009. Korban kembali berjatuhan dan tercetak lagi titik hitam dalam sejarah Indonesia. Kita semua pasti mengecam keras ulah teroris yang ‘berani mati’ tapi ‘takut hidup’ dengan meledakkan bom bunuh diri itu. Semoga siapa pelaku dibalik peledakan bom di kawasan Mega Kuningan itu segera terungkap dan diproses sesuai hukum yang berlaku di negara kita. Di sisi yang lain, semoga kita senantiasa mampu menjaga kerukunan dan persatuan, serta tak lupa pula berdoa, semoga Allah swt selalu memberikan berkah, keselamatan, pertolongan, dan perlindungan bagi kita semua. Hasbunallahu wa ni’mal wakil, ni’mal maula wa ni’man nashir. Allahuma amin.(LSP)

Iklan

Menaati Perintah dan Meyakini Rahmat

27 Juli 2009 pukul 14.58 | Ditulis dalam Hikmah | Tinggalkan komentar
Tag: , , , , , ,

Allah tidak membutuhkan amal hamba-Nya. Dia memerintah hamba-Nya untuk beramal, tak lain agar ia mengakui bahwa dirinya lemah (i’tiraf) dan selalu membutuhkan pertolongan. Pengakuan macam ini sangat penting.

Diceritakan bahwa ada dua ruh disiksa di neraka. Allah kemudian memerintahkan agar keduanya dikeluarkan. Setelah keluar, Allah bertanya kepada mereka, “Apakah yang menyebabkan kalian masuk neraka?”

“Nafsu kami,” jawab mereka.

“Bukankah telah Kularang kalian bermaksiat kepada-Ku? Bukankah Aku telah mengutus rasul-rasul-Ku dengan bukti-bukti nyata? Dan bukankah telah Kukatakan lewat lisan para ulama bahwa siapa saja yang taat akan memperoleh surga, istana, wildan dan bidadari, sedang orang yang bermaksiat akan tinggal di neraka bersama Qorun, Firaun, dan Haman?”

“Benar, tetapi kami tidak taat dan selalu bermaksiat kepada-Mu.”

“Kembalilah kalian ke neraka, dan rasakanlah siksa-Ku,” perintah Allah.

Ruh yang satu bergegas kembali, namun ruh yang lain berjalan dengan enggan sambil sesekali menoleh ke belakang.

“Mengapa kamu berjalan cepat-cepat?” tanya Allah kepada ruh yang pertama.

“Ya Tuhan, dahulu aku selalu membangkang perintah-Mu, sekarang sudah seharusnya aku taat kepada-Mu.”

“Dan kamu, mengapa kamu tidak segera kembali ke neraka?” tanya Allah kepada ruh kedua.

“Aku sangat mengharap ampunan-Mu, karena mustahil Kamu akan mengembalikan kami ke neraka setelah membebaskan kami darinya.”

“Masuklah kalian berdua ke dalam surga. Masuklah, karena kamu telah mentaati perintah-Ku. Dan masuklah, karena kamu percaya pada rahmat dan kemurahan-Ku.”

(Kisah-kisah Islam)

Sensitif terhadap Waktu

27 Juli 2009 pukul 14.48 | Ditulis dalam Hikmah | Tinggalkan komentar
Tag: , , , ,

Sesungguhnya waktu akan menghakimi orang yang menggunakannya. Saat kita menyia-nyiakan waktu, maka waktu akan menjadikan kita orang sia-sia. Saat kita menganggap waktu tidak berharga, maka waktu akan menjadikan kita manusia tidak berharga. Demikian pula saat kita memuliakan waktu, maka waktu akan menjadikan kita orang mulia. Karena itu, kualitas seseorang terlihat dari cara ia memperlakukan waktu.

Allah SWT menegaskan bahwa orang rugi itu bukan orang yang kehilangan uang, jabatan atau penghargaan. Orang rugi itu adalah orang yang membuang-buang kesempatan untuk beriman, beramal dan saling nasihat-menasihati (QS Al Ashr [103]: 1-3).

Menunda amal
Ciri pertama orang merugi adalah gemar menunda-nunda berbuat kebaikan. Ibnu Athailah menyebutnya sebagai tanda kebodohan, “Menunda amal kebaikan karena menantikan kesempatan yang lebih baik adalah tanda kebodohan yang memengaruhi jiwa.

Mengapa orang suka menunda-nunda?
Pertama, ia tertipu oleh dunia. Ia merasa ada hal lain yang jauh berharga dari yang semestinya dilakukan. Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi. Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal. Demikian firman Allah dalam QS Al A’laa [87] ayat 16-17.

Kedua, tertipu oleh kemalasan. Malas itu penyakit yang sangat berbahaya. Orang malas tidak akan pernah meraih kemuliaan di dunia dan akhirat. Tidak ada obat paling manjur mengobati kemalasan, selain mendobraknya dengan beramal.

Ketiga, lemah niat dan tekad, sehingga tidak bersungguh-sungguh dalam beramal. Salah satunya dengan terus menunda. Seorang pujangga bersyair, Janganlah menunda sampai besok, apa yang dapat engkau kerjakan hari ini. Juga, Waktu itu sangat berharga, maka jangan engkau habiskan untuk sesuatu yang tidak berharga.

Tidak sensitif terhadap waktu
Ciri kedua, tidak sensitif terhadap waktu. Islam memerintahkan kita untuk sensitif terhadap waktu.
Dalam sehari semalam tak kurang lima kali kita diwajibkan shalat. Sehari semalam, lima kali Allah SWT mengingatkan kita akan waktu. Shalat pun akan bertambah keutamaannya bila dilakukan di masjid, berjamaah dan tepat waktu. Karena itu, orang-orang yang mendirikan shalat, pasti memiliki manajemen waktu yang baik.

Sesungguhnya, kita hanya akan perhatian terhadap sesuatu yang kita anggap penting. Demikian pula dengan waktu. Jika kita menganggap waktu sebagai modal terpenting, maka kita akan sangat sensitif dan perhatian terhadapnya. Kita tidak akan rela sedetik pun waktu berlalu sia-sia. Orang yang perhatian terhadap waktu terlihat dari intensitasnya melihat jam. Ia sangat sering melihat jam. Ia begitu perhitungan, sehingga kerjanya efektif dan cenderung berprestasi. Penelitian menunjukkan semakin seseorang perhatian dengan waktu, semakin berarti dan efektif hidupnya. Ia pun lebih berpeluang meraih kesuksesan.

Orang sukses itu tidak sekadar punya kecepatan, namun ia punya percepatan. Kecepatan itu bersifat konstan atau tetap, sedangkan percepatan itu menunjukkan perubahan persatuan waktu. Artinya, orang sukses itu senantiasa melakukan perbaikan. Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin. Hal ini senada dengan sabda Rasulullah SAW bahwa orang beruntung itu hari ini selalu lebih baik dari kemarin. Lain halnya dengan orang konstan; hari ini sama dengan kemarin. Rasul menyebutnya orang rugi. Sedangkan orang yang hari ini lebih buruk dari kemarin disebut orang celaka.

Orang yang memiliki percepatan, hubungan antara prestasi dengan waktu hidupnya menunjukkan kurva L. Dalam waktu yang minimal, ia mendapatkan prestasi maksimal. Itulah Rasulullah SAW. Walau usianya hanya 63 tahun, namun beliau memiliki prestasi yang abadi. Demikian pula para sahabat dan orang-orang besar lainnya. Semuanya berawal dari adanya sensitivitas terhadap waktu.(MQ)

Enam Keindahan Ajaran Islam

27 Juli 2009 pukul 14.30 | Ditulis dalam Ikhtisar | Tinggalkan komentar
Tag: , , , , ,

Islam adalah agama tauhid

Dalam semua ajarannya, Islam selalu mengajak untuk iman kepada Allah swt sebagai pencipta alam semesta. Hanya Dia yang berhak dan patut disembah. Atas dasar ini, jika menyembelih hewan atau bernadzar harus ditujukan kepada-Nya semata, lebih-lebih dalam berdoa. Rasulullah bersabda : ”Doa adalah ibadah.” (HR. Tirmidzi). Maka setiap bentuk ibadah tidak boleh ditujukan kecuali kepada Allah semata. Allah befirman : ”Katakanlah : ’Hai orang-orang yang berfirman, aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah.” (QS Al Kafirun [109] :1-2)

Islam agama pemersatu, bukan pemecah belah

Islam mengajak menuju iman kepada semua utusan Allah, yang telah diutus untuk membawa petunjuk bagi seluruh manusia, agar kehidupannya teratur dan mau beriman bahwa Rasulullah saw adalah utusan Allah swt yang terakhir. Syariatnya menggantikan semua syariat yang ada sebelumnya. Beliau diutus kepada semua manusia untuk menyelamatkan mereka dari penganiayaan dan agama-agama palsu. Dijelaskan pulan bahwa agama Islam akan selalu terpelihara kebenarannya. Allah berfiman : ”Rasul telah beriman kepada Al Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan) : ’Kami tidak membeda-bedakan antara seorang pun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya’, dan meeka mengatakan : ’Kami dengar dan kami taat.’ (Mereka berdoa) : ’Ampunilah kami, ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.” (QS Al Baqarah [2] : 185).

Islam agama yang ringan, jelas, dan mudah dimengerti

Islam tidak mengakui adanya takhayul, menentang kepercayaan yang merusak, dan menjauhi falsafah yang membingungkan. Dia adalah agama yang mudah diamalkan oleh siapa pun, kapan pun, dan dimana pun. Allah berfirman : ”Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS Al Baqarah [2] : 185).

Islam tidak membedakan antara moril dan materiil

Islam memandang kehidupan ini sebagai sebuah kesatuan yang mencakup moril dan materiil. Dia tidak mementingkan salah satunya dan mengabaikan yang lain. Dalam ajarannya, kedua hal itu mendapat bagian yang sama dan seimbang. Pada saat mewajibkan ibadah puasa, yang sangat bermanfaat untuk pembinaan jasmani dan rohani manusia, Allah berfiman : ”Hai orang-orang yang berfirman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.” (QS Al Baqarah [2] : 183).

Islam mengajarkan persamaan dan persaudaraan sesama muslim

Islam mengajarkan persaudaraan antara sesama muslim. Dia menghapus segal bentuk perbedaan yang bersumber pada kesukuan, kedaerahan, atau tingkat sosial. Allah berfirman : ”Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di sisi Allah di antaramu adalah yang paling bertakwa di antaramu.” (QS Al Hujurat [49] :13).

Islam tidak mengakui hak khusus bagi pemuka agama

Dalam pandangan Islam, semua manusia memiliki hak dan kewajiban yang sama. Para pemuka agama tidak diberi hak monopoli terhadap ajaran-ajaran yang dibawanya. Maka Islam tidak mengenal apa yang disebut sebagai pembesar-pembesar agama yang dipuja dan disucikan. Semua manusia berhak mempelajari dan mengamalkan Al Qur’an dan hadits Rasulullah, dengan berpandu pada pemahaman orang-orang yang shalih yang terdahulu, yang telah berhasil mewarnai kehidupan ini dengan Qur’an dan hadits. (Ummul Khair – SwaraQuran)

Lihat Ucapan dan Kenali Kebenaran

22 Juli 2009 pukul 14.40 | Ditulis dalam Hikmah | Tinggalkan komentar
Tag: , ,

Lihatlah ucapan, bukan pada pengucapnya. Kenalilah kebenaran pada ide, bukan pada pencetusnya. (Imam Ali ra)

Optimis Menghadapi Krisis

22 Juli 2009 pukul 14.33 | Ditulis dalam Hikmah | Tinggalkan komentar
Tag: , , ,

Pernahkah kita berpikir, mengapa pita film untuk kamera foto dikenal dengan film negatif? Mungkin karena kita hanya melihat bayangan hitam gelap dan kelabu disana. Namun bila kita bersedia mencuci dan mencetaknya dengan baik, kita akan dapati nuansa indah penuh warna seperti harapan kita. Demikian halnya pikiran seseorang yang hanya merekam gambar kelam dari setiap kejadian. Ia takkan mendapati warna-warni kehidupan, karena cahaya ditangkap sebagai kegelapan. Untuk itulah mengapa kita diperintahkan untuk melihat segala sesuatu dengan kacamata positif dan sikap optimis, memandang sesuatu dari sisi yang baik dan menyenangkan. Kehidupan ini selalu beraneka warna. Cobaan selalu datang silih berganti, kadang berupa kebaikan maupun keburukan (QS.Al Anbiya [21] : 35).

Dalam sebuah hadits qudsi, Allah berfirman yang artinya, ”Aku seperti yang diduga/dibayangkan hamba-Ku.” Menurut pakar hadits Ibnu Hajar, maksud dugaan atau sangkaan adalah dugaan pasti dikabulkan jika berdoa, diampuni jika memohon ampunan (istighfar), diberi balasan jika beribadah sesuai ketentuan. Pakar hadits lain, Imam Nawawi manambahkan bahwa dugaan akan diberi kecukupan dalam hidup jika ia minta dicukupi.

Hadits diatas mengajak kita untuk bersikap optimis dalam menghadapi kehidupan. Sekecil apa pun yang kita lakukan, selagi disertai ketulusam, pasti akan diberi balasan oleh Allah (QS.Ali ’Imran [3] : 195). Rahmat Allah sangatlah luas. ”Maka janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah,” demikian QS.Yusuf [12] : 87. Sikap optimis inilah yang akan memberi dorongan kuat dalam diri untuk berkarya, berkreasi, dan berprestasi. Perhatikan kish Thalut dan Jalut yang terekam dalam QS.Al Baqarah [2] : 247-251. Tanpa motivasi yang kuat bahwa pertolongan Allah pasti akan turun, tidak mungkin dengan jumlah pasukan yang sangat terbatas, raja muda Thalut berhasil menyelamatkan bangsa Bani Israel dari kekejaman dan kedigdayaan Jalut. Motivasi itu utmbuh karena mereka yakin pasti akan ”menjumpai Tuhan” (ayat 249). Dengan motivasi dan keyakinan yang kuat pula, Nabi Ya’qub yang sudah tua renta dan hilang penglihatan dipertemukan dengan anaknya, Yunus as setelah berpisah sekian lama.

Seseorang yang optimis dan berpikir positif akan diliputi ketenangan dan hidup yang stabil. Kebaikan akan diterima sebagi anugerah yang patut disyukuri, bukan berkeluh kesah tentang apa yang tak dipunyainya. Musibah akan dihadapi sebagai cobaan yang membuatnya tertantang untuk menggapai hikmah (kebaikan) dibalik itu. Bahkan cobaan justru semakin membuatnya optimis akan rahmat Tuhan seperti dicontohkan oleh Nabi Ya’qub. Dalam sebuah riwayat dinyatakan, Ya’qub memperoleh keistimewaan kaena cobaan demi cobaan yang diderita telah membuatnya semakin berbaik sangka kepada Tuhan. Keluh kesahnya ditumpahkan kepada Allah swt semata (QS.Yusuf [12] : 86).

Krisis keuangan global yang diprediksi akan berdampak pada seluruh sistem kehidupan selayaknya dihadapi dengan ketulusan dan sikap optimis, yaitu dengan menggantungkan harapan setinggi-tingginya kepada Yang Mahakuasa. Kita harus yakin dengan konsep ’doa ekonomi’, yaitu doa dan zikir yang mendatangkan keluasan rezeki, yang dijaarkan Al Qur’an. Istighfar yang dipanjatkan seorang hamba dengan tulus akan mampu membuka pintu rezeki (QS.Nuh [71] : 11). Tentunya dengan diiringi usaha dan kerja keras yang dimulai dari tutur kata. Rasulullah bersabda, optimisme (al-fa’lu) tercermin pada tutur kata yang baik (al-kalimah al-hasanah). Beliau pun senang mendengar kata sukses (ya najih) jika akan melakukan sesuatu. Kita pun bisa bila kita mau dan tawakal. Wallahu a’lam. (Muchlis M.Hanafi –ALiF)

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.