Tentang Air, Angin, dan Hujan

11 Mei 2009 pukul 16.47 | Ditulis dalam Ikhtisar | 1 Komentar
Tag: , , , , ,

Air dianugerahkan Allah bagi seluruh makhluk hidup untuk mendukung kehidupan mereka. Air mengalir ke seluruh penjuru dunia melalui laut, sungai, dan melalui mata air yang terpendam di perut bumi. Sebagian ilmuwan menyatakan bahwa ada sekitar empat milyar air dibawa awan setiap tahunnya ari lauatan ke daratan dan yang turun dalam bentuk hujan. Demikian Allah mengaturnya.

Dalam dunia spiritual, ajaran agama Allah dinamai syari’at yang secara harfiah berarti sumber air. Ia adalah tunutan Ilahi yang disampaikan oleh para rasul dan hamba-Nya yang terpilih, lalu mereka jelaskan dan peragakan untuk ditiru. Air hujan ruhani adalah wahyu. Ilham, pengalaman spiritual yang diperoleh oleh siapa saja dan sebanyak yang dikehendaki-nya, bagaikan air hujan yang tercurah dalam kadar maupun tempat yang dikehendaki-Nya, serta sesuai kebutuhan masing-masing.

Hujan seringkali didahului oleh angina, disertai oleh guntur dan kilat. Angin menurut Al Qur’am mebawa berita gembira tentang turunnya hujan (baca QS.Ar Ruum [30] :46). Peranan kehangatan matahari serta angin yang melahirkan hujan –dalam dunia fisik- terlihat dengan nyata. Dalam dunia spiritual, ketiga halitu pun dapat terjadi. Dengan tuntunan Ilahi yang simbolnya berupa cahaya matahari (baca QS.Ad Dhuha [93]) yang dengan mengamati dan menghayatinya, jiwa terdorong kepada kebajikan, bagaikan angin yang memiliki kekuatan untuk mendorong awan, yang berasal dari butir-butir air yang diangkat oleh sinar matahari itu. Aspirasi manusia dapat erangkat menuju suatu wilayah yang sangat tinggi. Angin yang mendorong –yakni pengamalan tuntunan Ilahi- sebelum turunnya hujan saja sudah menggembirakan seseorang. Persis seperti angin sebelum turunnya hujan yang dinantikan.

QS.Al Baqarah [2] : 19 menguraikan keadaan orang-orang munafik dengan gambaran berikut ini : Atau seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit disertai gelap gulita, guruh, dan kilat; mereka menyumbat dengan jari-jari mereka ke dalam telinga mereka, karena (mendengar suara) petir. Maknanya, antara lain adalah orang-orang munafik mengabaikan hujan, yakni petunjuk Ilahi yang turun dari langit tanpa usaha mereka. Padahal hujan (petunjuk itu) mampu menumbuhsuburkan hati meeka, sebagaimana hujan menumbuhsuburkan tetumbuhan. Mereka mencurahkan seluruh perhatian kepada hal-hal sampingan.Mereka tidak menyambut kedatangan air yang tercurah itu, tetapi sibuk dengan kegelapan, guruh, dan kilat yang hanya berlalu sekejab demikian cepat itu.

Dapat juga dikatakan bahwa ayat-ayat Al Qur’an diibaratkan dengan hujan yang lebat, sedang apa yang dialami oleh orang munafik ibarat aneka kegelapan, sebagaimana yang dialami pejalan di waktu malam, yang diliputi awan tebal, sehingga menutupi cahaya bintang dan bulan. Guruh adalah kecaman dan peringatan-peringatan keras Al Qur’an. Kilat adalah cahaya petunjuk Al Qur’an yang dapat ditemukan di celah peringatan-peringatannya itu.

Allah membuat banyak perumpamaan yang dapat dipahami oleh orang-orang yang berpengetahuan. Perumpamaan dalam ayat-ayat tertulis (Al Qur’an) mempunyai makna yang dalam, tidak terbatas pada pengertian kata-katanya. Masing-masing orang sesuai kemampuan ilmiah dan dzauq-nya (kesadaran ruhaninya) dapat menimba pemahaman yang boleh jadi berbeda dari perumpamaan itu, bahkan lebih dalam dari orang lain. Ini berarti bahwa perumpamaan yang dipaparkan di sini bukan sekadar bertujuan sebagai hiasan kata-kata, tetapi ia mengandung makna serta pembuktian yang sangat jelas. Maukah kita mempelajari dan menimba maknanya? Semoga demikian. (M.Quraish Shihab)

*****

Dan sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu ayat-ayat yang memberi penerangan. (QS.An Nuur [24] : 34)

Dan Dia yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang ingin mengingat (mengambil pelajaran) atau orang yang ingin bersyukur. (QS.Al Furqan [25] : 62)

Barangsiapa yang tidak diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah, maka tiadalah dia mempunyai cahaya sedikit pun. (QS. An Nuur [24] : 40)

1 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. isinya bagus sekali


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: